cara agar baterai android tahan lama

cara agar baterai android tahan lama | aplikasi android baterai tahan lama | aplikasi membuat baterai android tahan lama | trik agar baterai android tahan lama | selamat Pagi sahabat ForGuides, kali ini saya akan memberikan Tips untuk dunia Smartphone Android yang tentunya akan bermanfaat bagi anda yang sering berpergian tapi ingin mempertahankan daya baterai di Smartphone kita.

Sayangnya, Anda tidak akan pernah menggunakan sampai 2 hari ketika keluar menggunakan smartphone tanpa melakukan charger. dengan layar cerah bersama dengan Wi-Fi, Bluetooth, GPS dan 3G akan menguras daya baterai anda. Namun, dengan mengikuti saran kami dan membuat beberapa perubahan untuk pengaturan telepon Anda (dan bahkan mungkin mengubah cara Anda menggunakan ponsel Anda), Anda akan dapat memperpanjang hidup baterai dengan lebih baik.

Hari-hari ini ada pilihan seperti powerbank portabel USB, yang dapat Anda gunakan untuk mengisi baterai telepon Anda di perjalanan. Plus, jika Anda memiliki handset populer, Anda mungkin menemukan ada kasus-kasus tertentu yang menggabungkan baterai untuk memberikan kekuatan ekstra dengan mengorbankan perangkat lainnya.

Apa yang kita tidak akan menyarankan disini adalah dengan mengurangi penggunakan telepon Anda. Tujuan kami adalah untuk menunjukkan kepada Anda bagaimana untuk mengurangi konsumsi daya handset Anda tanpa membuatnya tidak dapat digunakan.

silakan disimak Tipsnya.

cara agar baterai android tahan lama

1. Setting kecerahan layar

Anda mencintai layar warna-warni smartphone Anda, tapi itu musuh bebuyutan baterai. Lebih dari komponen lain dari ponsel Anda, layar mengkonsumsi daya tahan baterai pada kecepatan yang sangat cepat. Sebagian besar ponsel termasuk fitur auto-brightness yang secara otomatis menyesuaikan kecerahan layar sesuai tingkat pencahayaan ambient.

Mode ini menggunakan daya berkurang dari terus berjalan pada kecerahan penuh, tapi Anda akan mendapatkan hasil yang lebih baik dengan memutar kecerahan layar Anda ke pengaturan terendah yang dapat Anda mentolerir dan meninggalkannya di sana.

2. Gunakan screen timeout singkat

Di bawah menu pengaturan tampilan ponsel Anda, Anda harus menemukan pilihan berlabel ‘Layar Timeout’ atau sesuatu yang serupa. (Pada iPhone, mencari Auto-Lock di menu Pengaturan umum.) Pengaturan ini mengontrol berapa lama layar ponsel Anda tetap menyala setelah menerima masukan.

Setiap detik di sini, jadi mengatur batas waktu Anda untuk waktu singkat yang tersedia. Pada kebanyakan ponsel Android, minimum adalah 15 detik. Jika batas waktu layar Anda saat ini diatur ke 2 menit, sialakan pertimbangkan angka itu menjadi 30 detik atau kurang. Pada iPhone, minimum Anda dapat mengatur adalah 1 menit.

3. Matikan Bluetooth

Tidak peduli sekarang Anda mencintai menggunakan Bluetooth dengan hands-free headset Anda, wireless speaker atau kegiatan tracker Anda, radio ekstra terus mendengarkan sinyal dari dunia luar. Bila Anda tidak berada dalam mobil Anda, atau ketika Anda tidak bermain musik secara nirkabel, matikan radio Bluetooth. Dengan cara ini, Anda dapat menambahkan satu jam atau lebih untuk hidup baterai ponsel Anda.

4. Matikan Wi-Fi

Seperti Bluetooth, radio Wi-Fi ponsel Anda adalah penghabis baterai yang serius. Meskipun Anda akan perlu menggunakan koneksi rumah atau kantor Anda Wi-Fi dari pada 3G atau 4G untuk akses internet dan layanan data lainnya, ada gunanya meninggalkan radio Wi-Fi ketika Anda keluar dan berpergian.

Beralih dari saat Anda pergi keluar pintu, dan hidupkan kembali hanya jika Anda berencana untuk menggunakan layanan data dalam jangkauan jaringan Wi-Fi Anda. Pengguna Android dapat menambahkan Wi-Fi beralih widget ke layar awal mereka untuk membuat ini proses satu-tap, atau menggesek turun dari atas layar (dua kali jika Anda memiliki Lollipop.)

Di iOS 7 dan 8, lebih mudah dari sebelumnya untuk beralih Bluetooth dan Wi-Fi dan mematikan. Cukup geser ke atas dari bagian bawah layar untuk menampilkan Pusat Kontrol.

5. Manfaat layanan lokasi, dan GPS jika dibutuhkan.

pengisap baterai besar adalah aplikasi menggunakan GPS, Wi-Fi dan mobile data untuk memantau lokasi Anda. Sebagai pengguna, Anda dapat mencabut akses aplikasi untuk layanan lokasi, atau tingkat set (di Android) untuk menentukan berapa banyak daya yang mereka gunakan. Dalam Pengaturan> Lokasi, Anda dapat memilih akurasi tinggi ketika Anda membutuhkannya, atau tidak menggunakannya untuk menyimpan baterai.

6. Jangan biarkan aplikasi berjalan di latar belakang

Multitasking – kemampuan untuk menjalankan lebih dari satu aplikasi pada satu waktu adalah fitur smartphone yang kuat. Hal ini juga membakar banyak energi, karena setiap aplikasi yang Anda jalankan menggunakan bagian dari siklus prosesor ponsel Anda.

Dengan membunuh aplikasi yang Anda tidak benar-benar menggunakan, Anda dapat secara drastis mengurangi beban kerja CPU Anda dan mengurangi konsumsi daya.

baca juga : Aplikasi untuk menganalisis Aplikasi berbahaya di Android

7. Jangan gunakan Vibrate

Memilih untuk memiliki ponsel mengingatkan Anda untuk panggilan masuk dengan bergetar dari pada bermain nada dering? Kami memahami kecenderungan; sayangnya, bergetar menggunakan daya lebih dari memainkan ringtone. Setelah semua, nada dering hanya memiliki untuk membuat membran kecil di speaker ponsel Anda untuk menghasilkan suara.

Sebaliknya, motor getaran berputar berat untuk membuat seluruh goyang telepon Anda. Proses yang membutuhkan tenaga yang lebih banyak. Jika Anda tidak ingin diganggu terdengar, pertimbangkan mematikan semua pemberitahuan dan meninggalkan telepon dalam tampilan sehingga Anda dapat melihat jika ada panggilan baru datang. Pendekatan ini adalah sebagai yang terbaik untuk baterai Anda.

8. Matikan pemberitahuan non-esensial

Sepertinya hampir setiap aplikasi sekarang jajak pendapat internet mencari update, berita, pesan, dan informasi lainnya. Ketika ia menemukan sesuatu, aplikasi dapat berpadu, menerangi layar Anda dan menampilkan pesan, membuat LED berkedip, atau melakukan semua hal di atas. Semua hal ini mengkonsumsi energi.

Anda mungkin tidak ingin mematikan pemberitahuan tentang pesan teks baru atau panggilan tak terjawab, tapi mematikan pemberitahuan berlebihan akan membantu baterai Anda bertahan sedikit lebih lama, dan itu akan menghilangkan gangguan sia-sia sepanjang hari Anda.

9. push email

Memiliki ponsel Anda terus-menerus memeriksa apakah ada email baru adalah buang-buang tenaga. Alih-alih membiarkan email harus diberikan ke ponsel Anda setiap saat, mengapa tidak mengubah pengaturan untuk mengambil surat setiap 15 atau 30 menit jika Anda tidak perlu untuk segera merespon kepada siapa pun?

10. Power-saving mode

Tergantung pada telepon Anda, Anda mungkin menemukan produsen telah disediakan fitur hemat daya yang melampaui apa pun yang tersedia di Android secara default. (Apple iOS tidak memiliki modus hemat baterai.)
Mengaktifkan modus hemat baterai mengelola berbagai fitur power yang menguras telepon untuk Anda.

Mungkin, misalnya, mencegah aplikasi dari memperbarui di latar belakang, meredupkan layar Anda, mengurangi pengaturan batas waktu layar, menonaktifkan layar animasi, dan mematikan getaran. Secara default, mode ini biasanya berubah pada saat tingkat baterai Anda turun sampai 20 persen, tapi Anda dapat mengaturnya untuk menaikan di 30 persen sebagai gantinya. Dan semakin cepat switch telepon ke mode hemat daya ini, semakin lama baterai akan bertahan.

Beberapa ponsel, terutama dari HTC dan Samsung, telah ada mode hemat daya ekstrim (atau Ultra). Ini mengubah segala sesuatu dari kecuali yang diperlukan untuk membuat panggilan telepon dan mengirim pesan teks (bahkan tambilan layar untuk hitam dan putih) dan dapat menambahkan sesuatu hingga 24 jam penggunaan emegency, bahkan jika baterai Anda ke 15 atau 20 persen.

NB: Gunakan Aplikasi hemat Baterai jika Ponsel anda tidak memiliki Fitur PowerSaving mode anda dapat berkunjung ke Google Play untuk mendapatkan Aplikasi secara Gratis https://play.google.com/store/search?q=power%20saving

bagaimana, apakah anda menggunakan cara diatas atau anda punya cara sendiri ? silakan berikan pengalaman anda dikomentar.

You might also like More from author